Top 10 Kampus Teknologi Cerita 2016 Kampus Teknologi

Di samping itu, gamified unsur-unsur, seperti digital lencana dan pendahulu, boleh dimasukkan ke dalam arahan untuk memberikan tambahan insentif untuk diberikan lengkap bacaan dan pembelajaran yang lain aktiviti (Armier, Gembala, & Skrabut, 2016; Memahat, Huang, Chu, & Chiu, 2016). Itu ped manfaat permainan digital adalah agak berbeza dari yang lain teknologi ditangani dalam ulasan ini, yang direka untuk sosial interaksi. Ketika permainan digital boleh bermain dalam pasukan atau membenarkan pemain untuk bersaing terhadap yang lain, fokus reka bentuk mereka sering di memberikan peluang bagi siswa untuk berinteraksi dengan kandungan akademik di alam maya melalui membuat keputusan, menyelesaikan masalah dan ganjaran mekanisme. Sebagai contoh, yang digital permainan mungkin memerlukan pelajar untuk memeluk peranan CEO dalam komputer-simulasi persekitaran perniagaan, membuat keputusan pada siri isu-isu organisasi, dan bertindak balas dengan konsekuensi keputusan tersebut. Dalam contoh ini dan orang lain, permainan digital menggunakan prinsip-prinsip penyesuaian belajar, di mana belajar persekitaran semula atau diubah dalam sambutan untuk tindakan dan keperluan pelajar . Paling kajian pada permainan digital yang telah memberi tumpuan kepada kognitif dan emosi petunjuk pelajar pertunangan, berbeza untuk teknik sebelumnya ditangani dalam ulasan ini yang tertumpu terutamanya pada tingkah laku petunjuk pertunangan.

Tanpa teknologi bantuan, orang-orang sering dikecualikan, terpencil dan terperangkap dalam kemiskinan, meningkatkan kesan penyakit dan kecacatan pada orang-orang, keluarga dan masyarakat. Membantu untuk mengingat itu istilah berita palsu mendapat wang dalam beberapa bulan kerana fenomena khusus dan mudah dikenali. Semasa 2016 presiden AS kempen, talian usahawan dan penipu mendapati bahawa mereka bisa mencapai besar penonton melalui media sosial dengan membuat cerita menarik yang dimainkan ke pembaca partisan berat sebelah. Ini cerita-cerita meniru gaya dan penampilan nyata artikel berita, dan diberikan pada laman direka untuk kelihatan seperti akhbar tapak atau politik blog.

Akibatnya, hasil yang positif pelajar penyertaan boleh dikaitkan dengan” sesuatu yang baru kesan ” (Dichev & Dicheva, 2017) berkaitan dengan menggunakan teknik baru. Akhirnya, banyak kajian kekurangan cukup terperinci belajar aktiviti, menaikkan pertanyaan tentang apakah miskin reka bentuk pendidikan telah terjejas hasil. Sebagai contoh, pelatih mungkin berniat untuk mendapatkan pemikiran yang lebih tinggi dari pelajar, tapi jika belajar aktiviti panduan ditulis menggunakan tingkat rendah kata kerja, seperti mengenal pasti, yang menerangkan, dan ringkasan, pelajar akan kurang untuk melibatkan diri dalam pemikiran yang lebih tinggi. Kajian di web persidangan dan kognitif pertunangan lebih penting daripada orang-orang pada tingkah laku pertunangan, walaupun mereka kurang banyak. Hasil menunjukkan bahawa pelajar yang mengambil bahagian dalam persidangan web menunjukkan refleksi dan meningkatkan belajar melalui interaksi dengan orang lain (Armstrong & Thornton, 2012), pemikiran yang lebih tinggi (contohnya, menyelesaikan masalah, sintesis, dan penilaian) dalam sambutan untuk tugas-tugas yang sulit, dan motivasi untuk belajar, terutama ketika menggunakan mengundi ciri-ciri (Hudson et al., 2012).

Matlamat bergerak ke arah yang lemah dan kurang lebih selamat digital masa depan yang sesungguhnya bersama global keutamaan. Baru multi-berkepentingan pakatan akan muncul, berdasarkan pengakuan bahwa perlindungan hak asasi manusia, negara dan keselamatan antarabangsa, dan perlindungan terbuka dan saling beroperasi platform internet untuk inovasi-semua saling berkaitan dan saling berkaitan. Pergi ke hadapan, keselamatan digital harus melayani sebagai penting peraturan prinsip yang kreatif pakatan akan membentuk dan ini baru pakatan yang akan menyediakan dasar untuk kerjasama pada urus tanggungjawab dalam ekosistem digital. Sebagai contoh, Twitter adalah terhad 140 aksara, menjadikannya sebuah alat untuk belajar aktiviti yang memerlukan kependekan. Dalam satu kajian, Twitter pengajar digunakan pendek pop kuiz semasa kuliah, di mana dulu beberapa murid yang jatuh betul jawaban yang diterima tambahan mata (Kim et al., 2015), yang membantu pelajar untuk berlatih dan memohon pengetahuan. Di samping itu, studi menunjukkan bahwa pelajar lihat Twitter dan Facebook terutamanya sosial interaksi (Camus et al., 2016; Ross et al., 2015), yang mungkin membuat ini teknologi yang maju alat untuk berbagi sumber daya, untuk memberi ringkas pendapat pada berita yang berkaitan dengan tentu kandungan, atau mempunyai perbualan dengan rakan-rakan sekelas bukan penuh ilmiah wacana.

Ketika mekanisme yang mendasari mengenai mengapa Twitter menggalakkan kandungan pemahaman dan pengetahuan permohonan tidak begitu jelas, Tiernan menunjukkan bahawa salah satu mungkin sebab mungkin itu Twitter membantu memecahkan permasalahan komunikasi, menggalakkan malu atau malu pelajar untuk mengambil bahagian dalam perbincangan yang akhirnya kaya dalam dialog dan perbincangan. Dalam segi emosi pertunangan, pelajar yang menyertai besar kelas khusus Twitter halaman lebih cenderung untuk merasa masyarakat dan milik berbanding kepada orang-orang yang tidak mengambil bahagian karena mereka lebih mudah untuk menemukan dukungan dari yang lain pengguna Twitter dan berbagi sumber (Ross et al., 2015). Walaupun penemuan positif tentang Twitter menggunakan kognitif dan emosi pertunangan, lebih kajian yang diperlukan untuk mengesahkan semasa penemuan yang berkaitan dengan tingkah laku pertunangan dan sasaran tambahan pertunangan petunjuk seperti motivasi, ketekunan, sikap, kepentingan, dan nilai-nilai sekitar belajar. Di samping itu, diberi kuat negatif persepsi Twitter yang masih wujud, tambahan pelajaran yang diperlukan untuk mengesahkan Twitter yang efektif dalam mempromosikan jenis tingkah laku pertunangan antara orang baru dan berpengalaman pengguna Twitter, terutama bila dibandingkan dengan lebih banyak alat-alat yang biasa seperti Facebook perbincangan forum atau LEM. Sebagai contoh, dalam studi di mana tentu berkaitan dengan twitter gunakan adalah sukarela, 45-91% pelajar melaporkan menggunakan Twitter dalam jangka (Hennessy et al., 2016; Junco et al., 2013; Ross, Banow, & Yu, 2015; Tiernan, 2014; Williams & Whiting, 2016), tetapi hanya 30-36% melaporkan membuat sumbangan untuk perjalanan khusus Twitter halaman (Hennessy et al., 2016; Tiernan, 2014; Ross et al., 2015; Williams & keputihan, 2016). Kajian yang melaporkan 91% penyertaan kadar yang unik karena itu tentu Twitter halaman itu ada melalui awam link.

Begitu juga, sementara banyak semasa konsep model pelajar pertunangan telah berkembang untuk termasuk faktor yang mempengaruhi pelajar pertunangan, tiada apa-apa menonjolkan terang-terangan peranan teknologi dalam pertunangan proses (Kahu, 2013; Lam, Wong, Yang, & Yi, 2012; Nora, Barlow, & Segar, 2005; Wimpenny & Savin-Baden, 2013; Zepke & Leach, 2010). Penemuan dari literatur kajian memberi sokongan awal untuk kemasukan teknologi sebagai faktor yang mempengaruhi pelajar pertunangan di semasa model . Satu tema menyeluruh adalah yang paling teknologi kami mengkaji telah memberi kesan yang positif pada beberapa petunjuk pelajar pertunangan, yang bisa menyebabkan lebih besar kembali pada pelaburan dalam segi hasil pembelajaran.